oleh

BUMD mesti lakukan mitigasi risiko pada 7 sektor

MANOKWARI, PAPUAKITA.comBadan Usaha Milik Daerah (BUMD) perlu mewaspadai dan melakukan mitigasi risiko pada 7 sektor. Diantaranya, asuransi, suap dan gratifikasi, kredit fiktif, pengadaan barang dan jasa, serta fee penempatan dana.

Langkah itu dinilai perlu dilakukan guna menjaga kredibilitas dan kepercayaan pengemban penyertaan modal daerah dan menjaga nama baik BUMD. Demikian disampaikan Kepala Badan Litbang Kemendagri, Agus Fatoni.

Fatoni menyampaikan hal itu mewakili Menteri Dalam Negeri, Muhammad Tito Karnavian, sebagai keynote speech pada acara penghargaan TOP BUMD Award 2021, di Jakarta pada 10 September 2021.

Kehadiran BUMD telah memberikan sumbangsih dan manfaat bagi perkembangan perekonomian daerah. Selain itu, BUMD juga dinilai ikut membantu masyarakat dengan terus berupaya menyediakan barang dan jasa yang berkualitas dengan memperhatikan kondisi, karateristik, dan potensi daerah.

“Kehadian BUMD sangat penting, karena ia merintis sektor usaha yang belum diminati swasta. BUMD juga berperan sebagai pelaksana pelayanan publik, penyeimbang kekuatan pasar, dan turut membantu pengembangan usaha kecil dan menengah,” ujar Fatoni dalam siaran pers yang diterima.

Oleh karena, daerah perlu mendorong penguatan permodalan secara efektif kepada BUMD.

Di sisi lain, BUMD mesti bersiap memasuki era globalisasi dan industri 4.0. Menurutnya, era tersebut BUMD harus menyikapi dan mempertegas posisinya. Apabila tidak, BUMD dikhawatirkan akan kalah bersaing,

Fatoni mengatakan, masyarakat sangat sensitif terhadap kemajuan dan kecepatan. Selain itu, BUMD juga perlu melakukan penguatan permodalan, penerapan tata kelola perusahaan yang baik, bersinergi, dan memperkuat sektor produktif dengan memberdayakan UMKM.

“Menyikapi berbagai isu tersebut, BUMD harus terus berinovasi dan segera mengambil langkah untuk menghadapi perubahan yang terjadi,” pesan Fatoni.

Untuk mendorong kemajuan, BUMD diminta untuk melibatkan berbagai pihak, tak terkecuali media massa. Peranan dan dukungan media, tambah Fatoni, akan membantu masyarakat mengetahui dan mengenal kiprah dari BUMD.

“Saya mengharapkan agar kita dapat meningkatkan komitmen bersama dan mengembalikan fungsi BUMD sebagai lokomotif penggerak pertumbuhan perekonomian daerah,” pungkasnya. (*/PK-01)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed