Beranda Papua Barat Dance Sangkek: Pengelola APBN Wajib Patuhi Perpres 17 Tahun 2019

Dance Sangkek: Pengelola APBN Wajib Patuhi Perpres 17 Tahun 2019

211
0
Bappeda Papua Barat
Kepala Bappeda Provinsi Papua Barat, Dance Sangkek. Foto : MR3

MANOKWARI, PAPUAKITA.COM— Kementerian/Lembaga juga memiliki kewajiban, untuk melaksanakan perintah Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 17 tahun 2019 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah untuk Percepatan Pembangunan Kesejahteraan di Provinsi Papua dan Papua Barat.

Kepala Bappeda Provinsi Papua Barat, Dance Sangkek mengatakan, Perpres memberikan akses bagi pengusaha asli Papua, untuk bisa mendapatkan pekerjaan yang bersumber tidak saja dari APBD tetapi juga APBN. Sehingga, Kementerian/Lembaga juga wajib mengimplementasikan Perpres tersebut.

Bappeda Papua Barat
Ilustrasi Prespres Nomor 17 Tahun 2019. Foto : Istimewa

“Tentunya harus berlaku untuk semua instansi vertikal maupun kementrian, wajib tunduk pada Peraturan Presiden sehingga diwajibkan untuk memberdayakan pengusaha (asli) Papua,” kata Dance Sangkek, Jumat (24/5/2019).

Dance mengatakan, dalam waktu dekat akan melakukan pertemuan dengan sejumlah perwakilan lembaga/kementerian, untuk menyampaikan kewajiban mereka yang diamanatkan di dalam Perpres nomor 17 tahun 2019.

Diketahui, Bapppeda memiliki data tetang jumlah pengusaha asli Papua sebanyak 6.000, yang tersebar di wilayah Papua Barat. Jika dibandingkan dengan jumlah paket proyek yang bersumber dari APBD provinsi maupun APBD kabupaten dan kota, jumlah pengusaha ini terbilang cukup banyak.

Menurut Dance Sangkek, gubernur, bupati dan walikota telah membuat kesepakatan pada Raker kepala daerah pada April lalu, dimana 70 persen pengusaha asli Papua diakomodir oleh pemerintah di tingkat kabupaten/kota. Sementara, 30 persen akan diakomodir oleh pemprov Papua Barat.

“Untuk 70 persen siapa-siapa dan dari kabupaten mana? Untuk 30 persen silahkan daftar dan melapor kembali, akan kita catat sebagai rekanan tetap orang asli papua di provinsi,” ujar Dance Sangkek.

Ia mengatakan, Perpres nomor 17 tahun 2019 telah diimplementasikan dalam tahun anggaran 2019. Meskipun demikian, Dacen Sangkek mengaku, dalam pelaksanaannya tidak akan maksimal karena menjadi tahun pertama diberlakukannya aturan baru tersebut di daerah.

“Aturan sudah keluar tentu mau tidak mau harus dilaksanakan. Kita masih mendata, nanti di tahun 2020 dan selanjutnya baru bisa diatur secara baik sehingga pembagian bisa di mulai dari perencanaan,” kata dia.

Beberapa hal yang mendasari lahirnya Perpres nomor 17 tahun 2019, yakni percepatan pembangunan provinsi Papua dan Papua Barat sesuai semangat Undang Undang Otonomi khusus. Juga memberikan kesempatan yang besar kepada pengusaha asli Papua dalam pengadaan barang dan jasa.

Perpres ini mengatur tentang pengadaan barang dan jasa sampai Rp1 miliar dapat diberikan kepada pengusaha asli Papua melalui penunjukan langsung. Hal ini dalam rangka memproteksi dan pembinana kepada pengusaha asli Papua, sehingga mampu bersaing secara profesional ke depannya. (MR3)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here