Masyarakat Sinaitousi, Nimbiau, dan Sigim keluhkan kondisi jalan  dan pasokan listrik

MANOKWARI, PAPUAKITA.com—Masyarakat yang mendiami tiga kampung (Sinaitousi, Sigim, Nimbiau) di Distrik Minyambouw, mengeluhkan kondisi jalan yang belum memadai, serta minimnya pasokan listrik.

Keluhan itu diutarakan masing-masing perwakilan pemuda Kampung Sinaitousi Yupir Muid dan pemuda kampung Nimbiau Jeky Indou dalam kegiatan reses Ketua DPR Papua Barat (DPRPB) Orgenes Wonggor yang dipusatkan di Balai Kampung Sinaitousi, Kamis (14/12/2023)

“Kami minta agar pemerintah Provinsi Papua Barat  dan Kabupaten Pegunungan Arfak, bisa memperhatikan kami di 3 kampung, karena penerangan sama sekali belum ada perhatian, kami minta agar pemerintah harus melihat hal ini,” tutur Yupir Muid mengeluhkan soal pasokan listrik.

Instalasi jaringan listrik di kampung Sinaitousi nampak sudah terpasang. Kendati demikian, untuk bisa dialiri listrik, masyarakat harus swadaya untuk membeli bahan bakar minyak yang dipakai menghidupkan generator atau pembangkit listrik yang ada.

Menurutnya, penerangan selama ini berjalan melalui swadaya masyarakat membeli bahan bakar, untuk bisa menyalakan lampu selama 6 jam saja. Ia mengatakan, swadaya untuk kebutuhan penerangan ini sudah berjalan cukup lama.

“Lampu besar ini baru kami pakai setahun sekira awal tahun 2022, itu juga belum maksimal. Kami berharap ada bantuan penerangan, ini kebutuhan masyarakat sangat penting apa lagi kalau ada duka, itu setengah mati sekali,” ujarnya.

“Kami yang ada di 3 kampung ini di distrik Minyambouw, kalau jalannya setengah mati. Kasihan kami punya ade-ade yang mau ke sekolah. Mereka ada motor tapi jalannya itu setengah mati karena kondisi jalan yang belum memadai,” ungkap Jeky

kondisi jalan

Jeky berharap pemerintah daerah di tingkat kabupaten dan provinsi dapat bekerja sama, untuk meningkatkan aksebilitas  di wilayah kampung Sinaitousi, Sigim, dan Nimbiau.

Lihat juga  Pengelolaan Dana Hibah FK Unipa Rp24 Miliar Belum Jelas, DPR PB Segera Panggil Rektor

“Kalau bisa setelah perayaan natal ada bantuan perbaikan jalan. Karena jalan ini menuju ke beberapa beberapa distrik. Kami juga minta adanya perbaikan jembatan permanen kalau tidak jembatan darurat saja,” ucapnya.

Menyoal jembatan, Jeky mengaku sangat membantu masyarakat di saat musim hujan. Sebab beberapa kali (sungai) kecil yang melintasi permukiman warga sering menimbulkan ancaman banjir.

“Kalau musim panas kami bisa tidur nyenyak di malam hari, tapi kalau musim hujan kami tidak bisa tidur. Kami cari acara agar potong aliran air kalau tidak banjir di kampung. Kondisi ini sudah lama, saya yang turun langsung kerja kalau banjir. Tolong pemerintah memperhatikan kami,” tutupnya.

Menerima aspirasi tersebut, Orgenes Wonggor mengaku, akan menyuarakan ke pemerintah di tingkat provinsi. Dirinya mengatakan, jalan dan penerangan atau listrik menjadi salah satu permasalahan mendasar yang dihadapi masyarakat kampung di wilayah kabupaten Pegunungan Arfak. (PK-01)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *